Popular Post

Proposal Usaha “LIFESTYLE DISTRO”

By : Yoga Putra Prathama
1.1.   Informasi Mengenai Usaha yang Dilaksanakan
Semakin berkembangnya jumlah perdagangan pada bidang pakaian dan style sepatu, kami bergerak untuk membangun sebuah distro yang menjual beraneka ragam sepatu baik sepatu casual, olahraga dan sebagainya serta berbagai variasi berupa fashion khusunya kaos yang menjadi tren sekarang ini. Tentu saja fashion yang kami jalankan akan terupdate dan pastinya cocok dengan selera masyarakat khusunya masyarakat Bandarlampung terutama kamu remaja. Remaja saat ini pastinya butuh sebuah style yang modern dan berciri khas.

Kami di sini memerlukan modal sebelum menjalankan usaha yang akan kami rencanakan. Dan di sini kami akan menjual harga barang dengan harga yang terjangkau oleh para konsumen.

Dengan adanya proposal ini kami bertujuan untuk mendirikan sebuah usaha distro kaos dan sepatu yaitu ;
1.   Berperan aktif dalam bidang kewirausahaan dan bisnis,
2.   Menjalin relasi dengan pelanggan,
3.   Mendapatkan keuntungan dari usaha yang didirikan,
4.   Menyediakan kebutuhan kaos dan style sepatu bagi masyarakat,
5.  Mengurangi tingkat pengagguran dengan merekrut masyarakat setempat.



BAB II
RANGKUMAN EKSEKUTIF

2.1.       Latar Belakang
Pola hidup yang semakin berkembang dan modern sekarang ini serta semakin tingginya kebutuhan masyarakat tertuma masyarakat Bandarlampung terhadap dunia fashion (kaos) dan sepatu, maka di sini kami berinisiatif untuk membuka sebuah usaha berupa sebuah distro yang dalam penjualannya selalu terbaharui setiap bulannya (update) dan selalu mengerti akan tren/ kebutuhan masyarakat saat ini, sehingga daya beli masyarakat akan semakin baik.
Usaha ini akan berdiri di sekitar Perumahan Springhill Bukit Kemiling Bandarlampung. Kenapa kami memilih ini sebagai tujuan untuk membuka usaha dan pemasaran karana menurut kami pesatnya perkembangan pada perumahan tersebut semakin pesat, dan gaya hidup rata rata masyarakat setempat bisa dibilang masyarakat kelas menengah, oleh karena itu mereka sering mencari kaos dengan style modern dan variasi sepatu yang cocok oleh masyarakat tersebut. Style sepatu bukan hanya dipakai untuk sekolah ataupun kuliah, tapi sepatu saat ini sangat bervariasi bisa digunakan untuk santai, sport, travelling, ke mall dan lain sebagainya.
Tentu saja dengan pola pikir masyarakat pada Perumahan Springhill Bukit Kemiling yang semakin berkembang, sangat cocok untuk membuka sebuah distro yang mana masih sangat sedikit sekali tempat untuk memjual beraneka ragam sytle kaos dan sepatu di sekitar perumahan tersebut .


2.2.            Nama Usaha
Nama usaha yang akan kami dirikan adalah “LIFESTYLE DISTRO
Secara bahasa Indonesian “Lifestyle” merupakan Gaya Hidup. Kami mengartikan adalah sebuah distro yang bergerak untuk memenuhi kebutuhan masyarakat akan gaya hidup yang modern, unik dan berciri khas.

2.3.            Visi dan Misi Usaha
Visi      :
Memberikan pelayanan dan kepercayaan terbaik terhadap konsumen.
Misi     :
1.              Memberikan dan menerapkan pelayanan yang baik dan berkualitas demi kepuasaan pelanggan.
2.               Memberikan kebutuhan kaos serta style sepatu yang up to date dengan gaya yang modern.
3.               Mengembangkan usaha yang mampu berdaya saing di Indonesia

2.4.            Tempat/ Lokasi Pendirian Usaha
Lokasi yang akan kami pilih untuk mendirikan usaha adalah pada Perumahan Springhill Bukit Kemiling yang berada di Bandarlampung. Lokasi ini sangat cocok dan strategis untuk dijadikan pemasaran dan mendirikan usaha karena kebutuhan akan gaya hidup masyarakat setempat sudah berkembang dan modern.

Klik untuk mendownload file.docx
Tag : ,

Makalah Generator DC (Pengertian, Prinsip Kerja, Konstruksi dan Aplikasi)

By : Yoga Putra Prathama


Generator DC merupakan mesin DC yang digunakan untuk mengubah energi mekanik menjadi energi listrik. Secara umum generator DC adalah tidak berbeda dengan motor DC kecuali pada arah aliran daya. Berdasarkan cara memberikan fluks pada kumparan medannya, generator arus searah (DC) dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu generator berpenguatan bebas dan generator berpenguatan sendiri.

Generator DC berpenguatan bebas merupakan generator yang mana arus medannya di suplai dari sumber DC eksternal. Tegangan searah yang dipasangkan pada kumparan medan yang mempunyai tahanan akan menghasilkan arus dan menimbulkan fluks pada kedua kutub. Tegangan induksi akan dibangkitkan pada generator.

Selengkapnya bisa di download di Mediafire
Tag : , ,

Program (Source Code) Metode Secant

By : Yoga Putra Prathama
Metoda secant merupakan salah satu metoda yang digunakan untuk mencari nilai akar dari persamaan y=f(x). Metoda ini dapat dipahami dengan menggunakan bantuan model segitiga dalam penyelesainnya seperti berikut, dengan X0 dan X1 merupakan batas yang dijadikan acuan awal untuk mencari nilai X yang sebenarnya.
 
Rumus yang digunakan untuk mencarinya adalah :









Berikut Programnya :

Gambar disamping merupakan hasil dari run program metode secant dengan memasukkan misalnya x0 = -1, x1 = 3, dan nilai toleransi adalah 0.0001, dan memasukkan nilai iterasi maksimum misalkan 9.












Untuk mendownload program diatas melalui Mediafire
Tag : ,

Paper Transformator

By : Yoga Putra Prathama

Pengertian Transformator 

 Transformator atau yang sering di sebut trafo adalah komponen elektronika yang dapat menghubungkan jaringan listrik yang mempunyai berbagai macam tegangan sehingga tenaga listrik dapat didistribusikan secara meluas dan berfungsi untuk mengubah (menaikkan/menurunkan) tegangangan listrik bolak-balik (AC).

Transformator terdiri atas inti besi, kumparan primer, dan kumparan sekunder.Pengertian Transformator memiliki dua terminal yaitu, terminal input terdapat pada kumparan primer, dan terminal output terdapat pada kumparan sekunder. Dengan transformator, generator (380 Volt), saluran transmisi (150 kV) dan beban beban listrik (220/230 Volt) dapat bekerja bersamaan pada tegangan yang berbeda.

Bentuk dasar dari pengertian transformator adalah sepasang ujung pada bagian primer dan sepasang ujung pada bagian sekunder. Bagian primer dan skunder merupakan lilitan kawat email yang tidak berhubungan secara elektris. Kedua lilitan kawat ini dililitkan pada sebuah inti yang dinamakan inti trafo. Biasanya inti pengertian transformator terbuat dari lempengan besi yang disusun menjadi satu membentuk teras besi. Sedangkan trafo frekuensi tinggi di gunakan pada rangkaian radio yang menggunakan inti ferit (serbuk besi yang dipadatkan).

2.        Prinsip Kerja

Prinsip kerja suatu transformator adalah induksi bersama (mutual induction) antara dua rangkaian yang dihubungkan oleh fluks magnet. Dalam bentuk yang sederhana, transformator terdiri dari dua buah kumparan yang secara listrik terpisah tetapi secara magnet dihubungkan oleh suatu alur induksi. Kedua kumparan tersebut mempunyai mutual induction yang tinggi. Jika salah satu kumparan dihubungkan dengan sumber tegangan bolak-balik, fluks bolak-balik timbul di dalam inti besi yang dihubungkan dengan kumparan yang lain menyebabkan atau menimbulkan ggl (gaya gerak listrik) induksi ( sesuai dengan induksi elektromagnet) dari hukum faraday.


Gambar 1. Rangkaian Tranformator

Berdasarkan hukum Faraday yang menyatakan magnitude dari electromotive force (emf) proporsional terhadap perubahan fluks terhubung dan hukum Lenz yang menyatakan arah dari emf berlawanan dengan arah fluks sebagai reaksi perlawanan dari perubahan fluks.


3.        Rugi – Rugi Pada Transformator

Arus pusar adalah arus yang mengalir pada material inti karena tegangan yang diinduksi oleh fluks. Arah pergerakan arus pusar adalah 90o terhadap arah fluks seperti terlihat pada Gambar 2


Gambar 2. Arus pusar yang berputar pada material inti.
Dengan adanya resistansi dari material inti maka arus pusar dapat menimbulkan panas sehingga mempengaruhi sifat fisik material inti tersebut bahkan hingga membuat transformer terbakar. Untuk mengurangi efek arus pusar maka material inti harus dibuat tipis dan dilaminasi sehingga dapat disusun hingga sesuai tebal yang diperlukan Rugi arus pusar dapat dihitung dengan menggunakan persamaan

Pe = ke.f2.t2.B2max

Keterangan :
pe = Rugi arus pusar [w/kg]
ke = Konstanta material inti
f = frekuensi [Hz]
t = ketebalan material [m]
Bmax = Nilai puncak medan magnet [T]

Rugi Hysterisis

Rugi hysterisis terjadi karena respon yang lambat dari material inti. Hal ini terjadi
karena masih adanya medan magnetik residu yang bekerja pada material, jadi saat arus eksitasi bernilai 0, fluks tidak serta merta berubah menjadi 0 namun perlahan-lahan menuju 0. Sebelum fluks mencapai nilai 0 arus sudah mulai mengalir kembali atau dengan kata lain arus sudah bernilai tidak sama dengan 0 sehingga akan membangkitkan fluks kembali. Grafik hysterisis dapat dilihat pada Gambar di bawah :


Rugi hysterisis ini memperbesar arus eksitasi karena medan magnetik residu mempunyai arah yang berlawanan dengan medan magnet yang dihasilkan oleh arus eksitasi.

Rugi Tembaga
Rugi tembaga adalah rugi yang dihasilkan oleh konduktor/tembaga yang digunakan sebagai bahan pembuat kumparan. Rugi ini diakibatkan oleh adanya resistansi bahan. Nilai resistansi konduktor dapat dihitung dengan Persamaan :

Di mana :
R         = Tahanan (Ohm)
ρ          = Tahanan jenis (Ohm.m)
l           = Panjang (m)
A         = Luas penampang (m2).

Terlihat bahwa besarnya arus yang mengalir pada kumparan berpengaruh terhadap besarnya rugi konduktor, dengan kata lain besarnya beban mempengaruhi besarnya nilai kerugian.


Tag : , ,

Paper Aplikasi Jembatan Wheatstone

By : Yoga Putra Prathama


1.        Teori Jembatan Wheatstone

Jembatan Wheatstone adalah alat ukur yang ditemukan oleh Samuel Hunter Christie pada 1833 dan meningkat dan dipopulerkan oleh Sir Charles Wheatstone pada tahun 1843. Dalam umumnya Jembatan Wheatstone dipergunakan untuk memperoleh ketelitian dalam melaksanakan pengukuran terhadap suatu tahanan yang nilainya relative kecil sekali umpamanya saja suatu kebocoran dari kabel tanah/ kortsluiting dan sebagainya. Rangkaian ini dibentuk oleh empat buah tahanan (R) yag merupakan segiempat A-B-C-D dalam hal mana rangkaian ini dihubungkan dengan sumber tegangan dan sebuah galvanometer nol (0). Kalau tahanan-tahanan itu diatur sedemikian rupa sehingga galvanometer itu tidak akan mengadakan suatu hubungan antara keempat tahanan tersebut. 

Jembatan Wheatstone merupakan suatu susunan rangkaian listrik untuk mengukur suatu tahanan yang tidak diketahui harganya (besarannya). Kegunaan dari Jembatan Wheatstone adalah untuk mengukur nilai suatu hambatan dengan cara arus yang mengalir pada galvanometer sama dengan nol (karena potensial ujung-ujungnya sama besar). Sehingga dapat dirumuskan dengan perkalian silang. Cara kerjanya adalah sirkuit listrik dalam empat tahanan dan sumber tegangan yang dihubungkan melalui dua titik diagonal dan pada kedua diagonal yang lain dimana galvanometer ditempalkan seperti yang diperlihatkan pada jembatan wheatstone.

 2.        Konsep Jembatan Wheatstone
Jembatan Wheatstone adalah alat ukur yang digunakan untuk mengukur suatu yang tidak diketahui hambatan listrik dengan menyeimbangkan dua kali dari rangkaian jembatan, satu kaki yang mencakup komponen diketahui kerjanya mirip dengan aslinya potensiometer. Jembatan Wheatstone adalah suatu proses menentukan nilai hambatan listrik yang presisi/tepat menggunakan rangkaian Jembatan Wheatstone dan melakukan perbandingan antara besar hambatan yang telah diketahui dengan besar hambatan yang belum diketahui yang tentunya dalam keadaan Jembatan disebut seimbang yaitu Galvanometer menunjukkan pada angka nol. Rangkaian Jembatan Wheatstone tersebut memiliki susunan dari 4 buah hambatan yang mana 2 dari hambatan tersebut adalah hambatan variable dan hambatan yang belum diketahui besarnya yang disusun secara seri satu sama lain dan pada 2 titik diagonalnya dipasang sebuah Galvanometer  dan pada 2 titik diagonal lainnya diberikan sumber tegangan. Galvanometer adalah alat yang digunakan untuk mendeteksi dan pengukuran arus. Kebanyakan alat ini kerjanya tergantung pada momen yang berlaku pada kumparan di dalam magnet. Gambar rangkaian Jembatan Wheatstone yaitu seperti gambar di bawah ini :

R1, R2, dan R3 merupakan hambatan yang sudah diketahui, sedangkan R4 adalah hambatan yang akan dicari besarnya. Dengan mengatur sedemikian rupa besar hambatan variable sehingga arus yang mengalir pada Galvanometer sama dengan nol, dalam keadaan ini jembatan tersebut disebut seimbang sehingga sesuai dengan hukum Ohm. Rangkaian Jembatan Wheatstone juga dapat disederhanakan dengan menggunakan kawat geser apabila besarnya hambatan bergantung pada panjang penghantar.

Jembatan Wheatstone adalah alat yang paling umum digunakan untuk pengukuran tahanan yang teliti dalam daerah 1 sampai 100.000 Ω. Jembatan Wheatstone terdiri dari tahanan R1, R2, R3, dimana tahanan tersebut merupakan tahanan yang diketahui nilainya dengan teliti dan dapat diatur. (Lister, 1993).


3.        Aplikasi Jembatan Wheatstone
Salah satunya adalah dalam percobaan mengukur regangan pada benda uji berupa beton atau baja. Dalam percobaan kita gunakan strain gauge, yaitu semacam pita yang terdiri dari rangkaian listrik untuk mengukur dilatasi benda uji berdasarkan perubahan hambatan penghantar di dalam strain gauge.  Strain gauge ini direkatkan kuat pada benda uji sehingga deformasi pada benda uji akan sama dengan deformasi pada strain gauge. Seperti kita ketahui, jika suatu material ditarik atau ditekan, maka terjadi perubahan dimensi dari material tersebut sesuai dengan sifat2 elastisitas benda. Perubahan dimensi pada penghantar akan menyebabkan perubahan hambatan listrik, ingat persamaan R = ρ.L/A. Perubahan hambatan ini sedemikian kecilnya, sehingga untuk mendapatkan hasil eksaknya harus dimasukkan kedalam rangkaian jembatan Wheatstone. Rangkaian listrik beserta jembatan Wheatstonenya sudah ada di dalam strain gauge.

4.        Kelebihan Jembatan Wheatstone
Dapat mengukur perubahan hambatan yang sangat kecil pada penghantar.
Contoh aplikasi : strain gauge, yang digunakan untuk mengukur regangan material (baja atau beton) didasarkan pada perubahan kecil penghantar yang berdeformasi akibat gaya eksperimen. Perubahan kecil dimensi penampang dihitung dari peribahan hambatan pada rangkaian jembatan wheatstone yang dihubungkan sensor ke alat pencatat data logger untuk setiap transducer.

5.        Manfaat Jembatan Wheatstone di bidang Perikanan
Perancangan dan pembuatan perhitungan ikan secara otomatis diciptakan alat-alat yang bertujuan untuk mempermudah tugas manusia dalam pekerjaan sehari-hari. Dalam bidang perikanan perlu diciptakan suatu alat yang dapat menmggantikan tugas manusia untuk menghitung jumlah ikan-ikan saat beri makan ikan-ikan, akan menjaga jumlah ikan-ikan dalam jumlah banyak sehingga tugas manusia dapat digantikan oleh alat ini juga dapat mempercepat proses perhitungan ikan otomatis ini dapat dihitung jumlah ikan dalam jumlah banyak, dalam waktu yang relatif cepat.

By : Yoga Putra Prathama
Jurusan Teknik Elektro UNILA
Tag : , ,

- Copyright © PutraShared - Location Bandar Lampung -